Ahad, September 28, 2008

7 tahun abah tak pernah belikan baju raya, kasut baru untuk Suhaib....

Salam perjuangan dan salam jihad serta salam pengorbanan.
Mungkin puan Laila tidak mengenali diri ini.. namun air mata ini pernah tersekat-sekat melihat wajah-wajah tabah isteri-isteri tahanan ISA termasuklah beliau. Kunjungan saya ke salah sebuah rumah mereka, menginsafi diri.. merekalah pejuang yang sebenar.. yang sejati.. aku akui betapa kerdilnya diriku dalam perjuangan.. tak ingin ku berkobar-kobar sembang tentang perjuangan dan pengorbanan.. rasa takut menyelubungi diri.. apakah aku akan hadapi jua detik itu.. aku tak mahu berdabik dada.. aku hanya mampu pasrah.. InsyaAllah aku akan jadikan mereka (tahanan ISA dan isteri) sebagai obor yang membakar semangat perjuangan hingga akhirnya..
Kepada isteri-isteri tahanan ISA.. tak perlu aku menasihatimu.. tak perlu aku membimbingmu.. yang mampu aku ucapkan ialah.. TAHNIAH!! ya ucapan TAHNIAHlah yang sewajarnya untuk mereka... tiada ucapan lain yang pantas untuk mereka..
Alhamdulillah sempena Majlis Berbuka Puasa anjuran Pemuda PAS Jempol baru-baru ini, kami sempat mengutip derma, banyak juga jumlahnya.. InsyaAllah akan kami ziarahi mereka.. namun apakan daya.. tak mampu untuk kami ziarahi kesemuanya.. Ya Allah berilah kekuatan kepada kami..

Ketua Penerangan Pemuda PAS Negeri Sembilan
Oleh Norlaila Othman

 Aku menuju ke peti surat dan mengambil dua keping kad Raya yang dihantar oleh suami yang masih 'disimpan' oleh Hamid Albar di Kem Kamunting. Satu untuk ku dan satu untuk Suhaib.
Jariku terlalu ingin untuk mengoyak dan membaca isinya tetapi segera disergah oleh Suhaib yang akan di hantar ke sekolah untuk program iktikaf dan mukhayyam.
"Ummi, kita baca kad dalam kereta saja lah, dah lewat ni..," kata-kata itu mematikan segala keinginan tersebut.
Aku memandu agak perlahan. Suhaib yang kelihatan agak ceria, memasang memasang radio dan sesekali tersenyum mendengar celoteh DJ bertugas.
"Bacalah kad yang abah kirim tu" kataku sambil menjeling padanya yang tersandar disebelah ku. Dia segera mencapai envelope putih bersaiz 4 x 8 inci itu mengoyakkan kulit dan mengeluarkan isinya. Sebuah kad raya yang manis warnanya, coklat dengan kombinasi keemasan.
Suhaib membaca seketika, tapi kemudian segera meletakkan kad itu di dalam laci dashboard.
Wajahnya tiba-tiba muram dan muncungnya kelihatan agak panjang.
"Kenapa ni? Apa yang abah tulis? Abah marah Suhaib ke" tanya ku bertalu-talu. Suhaib mendiamkan diri. Wajahnya dihalakan ke arah tingkap sebelah kiri.
Aku sudah masak benar dengan sikap orang bujang di sebelahku ini. Malas nak layan. Kami berdua sama-sama membatukan diri.
Perjalanan dari Keramat ke Gombak terasa begitu lama sekali. Tiba di laman sekolah, Suhaib segera menghulurkan tangan, bersalam dan mencium tanganku.
Aku ingin mencium pipinya tetapi cepat-cepat dia memalingkan wajahnya. Aku perasan hidung dan matanya merah sedikit.
Tanpa sepatah kata, terus saja dia membuka pintu kereta dan berjalan meninggalkan ku yang masih termangu-mangu.
Aku mencapai kad raya di laci kereta dan meneruskan perjalanan menghala ke Hulu Kelang. Aku cuba membaca kad Raya itu,tetapi tulisan yang agak halus itu menyukarkan aku memahami isi kandungannya.
Aku memberhentikan kereta di tepi jalan dan melihat kad itu semula.
"Suhaib, di Hari Raya ini, abah mohon jutaan maaf kerana sejak tujuh tahun yang lalu, abah tak pernah belikan baju Raya dan kasut baru untuk Suhaib. Abah juga terlalu ingin untuk membawa Suhaib ke kedai dan membeli barang-barang yang Suhaib suka.
"Abah juga minta maaf kerana tidak dapat membesarkan Suhaib dan memberi didikan yang baik sepertimana bapa orang lain. Abah terlalu rindu untuk bersama-sama Suhaib dan Umi dan menyambut Raya macam orang lain....."
Ohhhh! Inikah ucapan yang menyebabkan Suhaib muncung macam ikan todak. Aku pun terasa sayu juga membaca ucapan itu.Air mataku sendiri bergenang. Nasib baik aku sedang bersendirian di kereta.
Pada ketika itu, aku hanya mampu berdoa supaya kezaliman ISA segera di angkat dari keluarga kami...

Komen Pembaca